Pengen Diet? 10 Tips Diet Jitu Buat Kamu Cewek Usia 20-an

621 pembaca

Kalo kamu cewek kayak cewek kebanyakan yang pas umur 20-an sering keluar rumah, kerja sampe malem, ato mungkin malah udah nikah, kayaknya tips-tips diet ini bakalan cocok banget buat kamu.


Tips diet ini ga begitu memforsir kamu untuk laper-laperan tapi tetep efektif buat ngurangin berat badan.

Dulu pas jaman masih kuliah (sekarang masih kuliah juga buat kalian yang masih 20-an awal hehe) palingan masalah yang berat adalah menjaga pola makan karena banyaknya waktu begadang yang sering diabisin sambil nyemil-nyemil cantik.

Tapi sekarang, pas jaman kerja dari jam 9 pagi sampai 5 sore, masalahnya bakalan lain lagi. Apalagi kalau ditambah masa-masa kehamilan. Wah bakalan makin repot ngatur jadwal diet.

Kabar baiknya nih, umur 20-an adalah umur yang paling cocok buat say goodbye sama habit kamu yang ga sehat dan bikin habit baru yang bikin kamu tetep slim. Simak deh 10 strategi ini.

1. Jangan Pernah Lagi Ikutin Diet Super Ketat

diet

Diet super ketat bikin kamu makin stres | jlfitnutrition.com

Kalo kamu pernah punya rencana atau malah udah ngalamin yang namanya diet super ketat dan super stres pas jaman remaja dulu, sekarang waktunya buat perpisahan. Karena, diet yang kayak gitu sama sekali ga cocok buat tubuhmu sekarang.

Tubuhmu yang udah dewasa butuh asupan makanan yang bisa kamu atur dan jaga sepanjang masa hidup alias ga berubah-berubah lagi. Sayur dan buah harus jadi menu wajib, protein dan karbohidrat kompleks jadi menu tambahan penyeimbang.

2. Apalin Makanan-makanan Sehat

Diet

Yang paling penting itu konsumsi buah dan sayur | spoonuniversity.com

Punya waktu makan di kantin? Atau bawa bekal sendiri? Yang paling penting adalah hindari makanan-makanan yang terlalu berlemak atau gampangnya fast-food. Hindari gorengan. Pilih makanan yang dipanggang atau direbus dengan sayuran yang dikukus. Dan, hei, tetep jangan lupa buah-buahan harus tetap ada dalam jangkauan!

3. Pertarungan Sebenarnya Ada di Dapur

Kitchen diet

Masak sendiri makanan sehatmu! | telegraph.co.uk

Ambil kursus-kursus memasak yang mendorong kamu untuk bisa memasak dengan sehat. Dan jangan lupa kalau kursus ini harus didampingi oleh profesional yang memang ahli di bidang makanan sehat. Kalau ga sempet, browsing aja menu-menu masakan dan resep-resep sehat yang bisa kamu praktekkan di dapurmu sendiri.

4. Fokus pada Lemak Sehat

Lemak Tak Jenuh

Ini beda lemak jenuh dan lemak tak jenuh | crunchfitness.ie

Ga semua lemak itu jahat lho. Ada juga lemak yang baik dan malah dianjurkan untuk dimakan. Oiya jangan lupa kurangi karbohidrat. Karbohidrat bisa bikin kamu tambah gendut. Gantinya kamu bisa cari lemak tak jenuh dari makanan misalnya alpukat, almond, minyak zaitun, dan salmon.

5. Jangan Kemakan Iklan

Bread

Hayoo, jangan lupa lihat kandungan aslinya ya | wikihow.com

Nah ini nih yang biasa kemakan rayuan sales harus mulai nebalin kuping hehe. Eh tapi ga cuman sales aja lho, kemasan pun kadang harus diteliti ulang. Biasanya sih kemasannya bilang “organik” atau “gandum utuh” tapi ternyata bukan. Eh ini ga semua lho, ada yang emang beneran kayak janjinya. Tapi lebih aman kalau kita cek dan ricek lagi.

6. Kondangan? Jangan Rakus!

Kondangan

Kondangan bareng temen-temen, inget jaga makanan masuk! | malesmandi.com

Tipsnya adalah sebelum pergi kondangan, minum air putih dulu satu atau dua gelas. Air putih akan menurunkan nafsu makanmu yang menggelora. kalo udah liat all you can eat di depan mata, jangan membabi buta. Ambil secukupnya dan hindari minum soft drink.

7. Mandi Keringat Itu Asik

Mandi Keringat

Biasakan mandi keringat tiap minggu yaaa… | imgur.com

Jalan kaki, jogging, bersepeda, atau berenang. Yang mana yang kamu suka terserah! Yang penting, total olahraga kamu dalam seminggu adalah 150 menit. Berkeringat itu penting lho, jadi luangin waktumu 30 menit tiap hari untuk olahraga ringan. Gampang kan?

8. Sabar itu Subur

Sabar

Perubahan tidak akan terjadi hanya dalam satu malam, maka bersabarlah | intelligentinvestor.com.au

Yang mau kita ubah ini bukan hal sepele lho, tapi pola makan seumur hidup. Jadi jangan ngegampangin dan bikin jadwal cuman buat sebulan. Faktanya, butuh beberapa minggu supaya kebiasaan ini jadi kebiasaan barumu. Riset membuktikan kalau manusia butuh 66 hari untuk membentuk kebiasaan baru. Jadi tahan kebiasaan barumu ini sampai 10 minggu!

9. Jangan Muluk-muluk

Muluk

Lakukan semua secara bertahap. persis seperti menjalankan sebuah to do list | lifehacker.com

Riset juga membuktikan kalau kebiasaan baru harus dibangun secara bertahap ga langsung seabrek jadi satu. Pecah kebiasan yang ingin kamu bangun jadi sekecil-kecilnya kemudian lakukan secara bertahap. Jika satu kebiasaan udah melekat baru masukkan lagi kebiasaan baru.

10. Sudah Punya Anak? Sabarlah!

Bayi

Yang udah punya bayi, fokus sama bayinya dulu yaa | uprinting.com

Kalau badan melar gara-gara habis melahirkan, itu wajar. Badan manusia secara normal akan kembali ke bentuk awalnya setelah 6 minggu sampai satu tahun penuh. Kalau kamu sedang menyusui, jangan diet dulu sampai dua bulan. Bayi membutuhkan asupan nutrisi prima dari ibunya. Kuncinya satu, jangan terlalu keras dan fokus untuk membentuk kebiasaan baru.

Sumber : everydayhealth.com


Next Post

Previous Post

© 2017 Foodsessive Blog

Aturan Pakai | Kebijakan Privasi

undefined